Paling Suka Nonton Film Action

Paling males nonton film horor. Bikin parno. Mungkin bisa-bisa sekitar semingguan bakal kebayang-kebayang terus mukanya si setan. Jadinya mau ke toilet sendirian takut, masuk ruangan gelap takut, bahkan pas mau tidur di kamar sendiri aja jadi kepikiran bakal ada sosok muka ga jelas muncul di depan mata. Terakhir kali nonton film horor tahun 2014 – Anabele, trus udah gak pernah lagi sampai detik ini.

Kadang suka bingung sendiri sama orang yang ngeluarin uang untuk bikin diri sendiri ketakutan. Hidup aja udah sering kali menghadapkan kita pada hal-hal tak terduga yang bikin stress, eh masa iya nyari hiburannya malah nonton film horor yang ga kalah bikin stressnya. Apa gak menambah peluang kena serangan jantung namanya?

Makanya saya lebih suka nonton film komedi, seperti Warkop, Pirates of Caribbean, TED, atau film komedi yang ada campuran dramanya seperti film Blended, atau yang ada adegan action-nya seperti film Rush Hour. Jadi deg-degan atau sedihnya dapet, tapi ketawanya juga dapet. Lah kalau film horor mah isinya ya cuma tegang dan deg-degan aja gitu, dari detik pertama sampai terakhir.

Memang sih, nonton film yang bikin deg-degan rasanya mengasyikan. Ada sensasi yang gimana gitu. Tapi saya tetap aja gak akan nonton film horor. Lebih mending nonton film full action, gapapa deh yang gak ada komedi-komedinya, karena setegang-tegangnya film action ya tegangnya cuma pas di bioskop aja. Pas keluar teater udah gak kebayang-bayang lagi. Setelah selesai nonton The Raid, ya udah selesai aja gitu deg-degannya, gak terus kebawa-bawa jadi parno bakal ketemu orang gebukin saya di lift.

Tapi ya, semenghindar-hindarnya saya dari film horor, saya tahu banget harus menghindar dari film drama percintaan. Cih!

Bukan karena kisahnya yang menye-menye dan sebagian besar disukai perempuan sementara saya lelaki tulen, tapi karena — entah kenapa — saya lemah banget nonton film drama percintaan gitu. Apalagi kalau film drama percintaanya menampilkan bagian-bagian yang saya banget. Ya walaupun cuma satu dua tiga empat adegan, tapi tetap aja adegan tersebut bikin saya kebayang-bayang. Lebih tepatnya bikin saya jadi berharap, bahkan bisa sampai berminggu-minggu. Zzz. Efek stressnya itu lho, lebih lama dari nonton film horor.

Saya nonton film AADC2 sampai tiga atau empat kali kalau tidak salah. Saking tergila-gilanya. Tiga kali nonton di bioksop, yang semuanya nonton sendirian, trus sekalinya lagi nonton streaming — yang tentu saja sendirian juga. Gara-gara nonton AADC2, saya jadi migrain seminggu, trus demam semingguan. Demamnya bener-bener deman yang sakit panas meriang gitu. Tapi anehnya, walau bikin demam, tetap aja saya nonton lagi, lagi dan lagi. Masokis kali ya saya ini. Hih! Bangke benar memang itu film, bikin saya bayangin ini, bayangin itu.

Gara-gara AADC2 juga saya selama sebulan gak berhenti-berhenti mantengin IGnya Dian Sastro. Tiap hari pasti buka akun IGnya untuk ngeliat postingan-postingannya yang terbaru. HAHAHA. Aneh ya ada laki-laki macam gini. Hvft…

Waktu berjalan, seminggu yang lalu untuk kedua kalinya saya memberanikan diri nonton drama percintaan. Semenjak gak kerja kantoran, saya punya kebiasaan tiap makan siang atau malam harus sambil nonton film streaming, tapi nontonnya gak langsung tuntas saat itu juga. Paling sekitar 10-15 menit aja, sampai makanannya habis, trus nanti dilanjutkan lagi esok hari pas makan siang atau malam. Jadi biasanya 1 film akan tuntas dalam 3 hari.  Nah kebutulan minggu lalu saya lagi bingung mau nonton apa, trus iseng nyoba deh nonton Dilan. Tadinya saya gak mau nonton Dilan 1990 karena diliat-liat dari trailernya kayaknya ga bagus filmnya. Eh taunya bagus banget banget banget anjir!

Dalam seminggu saya udah nonton tiga kali. TIGA KALI HAHAHAH! Padahal waktu zaman AADC2, saya nonton tiga kali itu dalam sebulan. Apa ini artinya Dilan 1990 > AADC2?

Saya kira penulis buku dan seluruh orang yang  berperan dalam hadirnya film Dilan 1990 pantas diganjar pahala sebanyak-banyaknya. Piala penghargaan aja gak cukup. Ini film gila banget soalnya. Ceritanya sederhana, dengan acting yang tidak berlebihan, tapi luar biasa sekali penggalan-penggalan kisahnya, percakapannya, dan juga penokohannya. Saya suka banget ngeliat tokoh Milea: perempuan cantik yang dingin terhadap lelaki yang baru dikenal, bahkan cenderung judes di awal, tapi begitu dia suka – bisa langsung egois menuntut ke lelaki tersebut tanpa harus mempedulikan statusnya apakah sudah pacarnya atau belum. Milea bilang dengan jujur bahwa dia suka kado dari Dilan, dia juga nuntut Dilan untuk ngajak jalan dirinya agar si Dilan tidak jadi nyerang sekolah lain, dia juga bilang ke Dilan bahwa dia diantar ke rumah oleh orang yang dia suka, yang dia sayang, yaitu Bundanya Dilan, padahal saat itu mereka belum resmi berpacaran. Padahal beberapa lama sebelumnya si Milea masih jutek parah. Hadehhhh. Yang kaya gini ini yang bikin kesengsem. Ya walaupun Milea umuran remaja SMA dan saya lelaki jomblo yang Juni nanti ultah ke 30. Hvft!

Sekarang saya udah follow IG Vanesha Prescilla. Ngefans gila. Entah ngefans sama Vanesha-nya atau sama Milea-nya, soalnya saya juga baru tau ada sosok artis bernama Vanesha ya pas nonton Milea. Dan saya pun baru tau tokoh Dilan dan Milea ya gara-gara nonton film Dilan 1990.

Alhasil, karena ingin tau lebih mendalam tokoh-tokoh di Dillan 1990, pagi ini, bertepatan dengan Hari Buku Sedunia, saya memesan buku Dilan 1990. Kemungkinan besar lusa tiba di rumah. Nanti  kalau sudah selesai baca bukunya akan saya ceritakan di blog. Saya cukup penasaran dengan sosok Bapaknya Dilan yang gak ditampilin di film, tapi beberapa kali disinggung. Ibunya Dilan, di film Dilan 1990, ketika dipanggil kepala sekolah karena Dilan mukulin Pak Suripto, bilang gini, “kita tidak bisa menghakimi anak remaja tanpa melihat latar belakang kehidupannya”. Lalu si Wati juga bercerita ke Milea bahwa Bapaknya Dilan galak dan seorang tentara.

Sampai detik ini saya masih meriang dan susah tidur gara-gara nonton Dilan 1990. Kebayang-bayang mulu. Payah deh. Pria macam apa saya ini. Emang udah paling bener nonton film action aja.

Saya Anggara Gita.

Tulisan ini telah dikunjungi sebanyak 1 kali, 146 diantaranya adalah kunjungan hari ini.