Laptop Zaman Now

Setelah tiga bulan melompong dan tak menghasilkan apa-apa, akhirnya Juli tahun lalu toko gue buka juga. Awalnya gue hanya jualan online — masang foto di Instagram dan web, melayani pertanyaan dan pemesanan lewat WA atau Line, kemudian setelah cek m-banking ada transferan masuk, baru deh gue proses. Selain handphone, senjata utama lainnya yang sangat gue andalkan adalah laptop karena salah satu produk yang gue jual adalah hasil dari Photoshop, dan masih ada banyak lagi aktifitas terkait dagang yang mengandalkan laptop, seperti upload foto-foto ke web, softcopy katalog produk, catatan rincian keuangan, data klien, dan berbagai macam template yang gue butuhkan untuk berdagang. Selain itu, mengirim email penawaran, membuat invoice, sampai menanggapi chat yang masuk ke web dagangan juga menggunakan laptop. Handphone dan laptop benar-benar sumber kehidupan gue deh pokoknya.

Handphone yang gue gunakan untuk berjualan berbeda dengan handphone untuk keperluan pribadi. Gue beli dua tahun lalu, begitu menyadari butuh handphone terpisah dan yang lebih canggih untuk menunjang jualan gue. Sementara si laptop gue beli tahun 2010 dengan gaji pertama + uang hasil jual motor. Haha. Gue beli laptop itu dulu tujuannya buat nge-game, eh tapi ternyata malah jarang banget gue pake karena lumayan sibuk kerja. Padahal awalnya gue mikir, “ahh mumpung udah bisa menghasilkan uang, mau beli laptop yang bisa buat main game ah -_-“, tau-taunya paling gue nge-game palingan cuma seminggu sekali, pas akhir pekan doang. Main sosmed juga lebih sering pake handphone. Jadi tuh laptop lumayan lama ga berguna, sampai akhirnya empat tahun kemudian, tepatnya Agustus 2014, gue mulai jualan online.

Tahun pertama jualan online, laptop hanya gue gunakan untuk menyimpan foto produk, serta pencatatan keuangan, stock barang, dan data klien, kemudian seiring berjalannya waktu, produk dagangan gue bertambah, yang salah satunya membutuhkan hasil design Photoshop. Selain itu gue mulai berani bikin web yang ada fitur chatnya. Jadinya gue selalu ngusahain untuk online pakai laptop agar bisa cepat menanggapi chat-chat yang masuk. Menjelang tahun kedua, laptop semakin krusial posisinya di kehidupan dagang gue karena produk gue yang hasil desain Photoshop makin laku keras. Bahkan lebih banyak permintaannya ketimbang produk utama yang gue jual di awal ketika merintis jualan online. Hampir sebagian besar waktu gue dihabiskan di depan laptop. Untungnya laptop gue itu lumayan canggih *Ya iyalah, jaman itu gue belinya sekitar 1,000 USD – sombong pisan*, jadinya kalau lagi bosen ngedesain, gue bisa main game sebentar. Etapi ya, jujur-jujuran aja, seumur-umur gue cuma bisa mainin dua game: Football Manager dan Counter Strike. HAHAHA.

Desember 2015, seiring meningkatnya pemesanan dan makin banyaknya produk yang gue jual, gue memberanikan diri resign dari kantor tempat gue bekerja. Jadi ceritanya dagang online ini awalnya cuma sambilan, tapi terhitung sejak awal tahun 2016 sampai saat ini, berdagang adalah pekerjaan utama gue. Selain jualan online, gue juga suka ngirim-ngirim artikel ke situsweb yang menyediakan honor bagi kontributornya, atau ngambil job jadi ghostwritter gitu, ya itung-itung buat tambahan. Lumayanlah buat malam mingguan. Tapi sekarang udah gak pernah nulis lagi sih, alasannya klise banget: gak sempet. Jangankan nulis, baca buku aja udah gak sempet, jadinya ya gak punya ide buat nulis. Sekarang hidup gue full berdagang. Mantengin laptop mungkin bisa 15-20 jam sehari kali ya. Laptop istirahat barengan dengan jam gue tidur. Waktu itu gue masih kerja di kamar. Ada meja kecil gitu buat gue kerja, persis samping tempat tidur. Jadi kalau ngantuk tinggal gerakin badan ke kanan sedikit, sampe deh tempat tidur.

3

Tepat 16 bulan setelah resign, gue memberanikan diri nyewa tempat untuk dijadikan toko. Gak besar, tapi dekat dari tempat tinggal dan tempatnya pinggir jalan. Udah gitu cuma beberapa langkah dari ATM dan mini market. Bagi gue, itu lumayan strategis. Sebetulnya gue udah ngarep-ngarepin tempat itu sejak lama, tapi gue gak pernah nanya-nanya kontraknya habis kapan, biaya berapa, dll. Bukan apa-apa, saat itu gue merasa belum punya cukup uang, jadi dari pada sakit hati udah nanya tapi gak kebeli, jadinya gue tahan-tahan deh. Eh pas banget waktu itu kebetulan lagi lewat di depan toko itu, trus ngeliat ada papan bertuliskan “dikontrakan, silakan hubungi nomor sekian sekian”, ya udah deh langsung gue hubungin, dan ternyata harganya pas banget sama isi rekening. Langsung bayar lunas untuk setahun. Toko itu dulunya tempat cukur rambut.

Kesannya banyak duit banget, cuma dalam sekali telepon langsung cocok dan bayar, padahal mah itu duit gue satu-satunya. Haha. Oleh karenanya begitu kunci di tangan, itu toko gak gunain selama tiga bulan. Lah wong gak punya uang cukup buat ngisi tokonya. Haha. Kan ga lucu aja buka toko tapi gak ada isinya. Emang sih sebelumnya gue udah dagang online 2 tahun, tapi kan yang gue dagangin banyakan barang-barang yang baru gue siapin setelah ada pembayaran. Dan lagian, walaupun ada produk-produk yang ready stock, tapi tetep aja gue belum cukup pede untuk langsung buka toko. Gue pinginnya itu toko buka ketika gue udah punya cukup banyak produk tambahan yang sifatnya bisa beli di tempat — yang gak perlu order dulu, baru kemudian dibuat. Selain itu gue juga belum punya meja, etalase, dan kebutuhan-kebutuhan lainnya biar itu tempat keliatan seperti toko.

1

Gue kerja segigih mungkin biar segala keperluan toko bisa cepat terbeli, sampai akhirnya H-2 lebaran toko gue buka untuk pertama kali. Belum semuanya terpenuhi sih, ya paling sekitar 80%-nya lah, tapi setidaknya gue udah lumayan pede. Jam setengah tujuh pagi gue udah anteng di toko. Jam sembilan pagi ada pembeli pertama. Masih inget banget, total belanjanya Rp50,000. Trus baru ada pembeli lagi jam setengah enam sore, seorang Mba-Mba dengan rambut kusam, naik motor, mengenakan jaket tebal dan tas ransel.

Katanya dia EO dan lagi pingin bikin acara ulang tahun untuk kliennya. Dia sebut kebutuhannya apa saja, lalu gue siapkan. Total belanja Rp200.000. Dia bayar langsung. Begitu mau keluar toko, tiba-tiba dia bilang mau nambah pembelian. Dia sebut kebutuhannya, trus gue siapkan. Total belanjanya sekitar seratus ribuan. Dia langsung bayar. Gak lama kemudian dia nambah lagi sampai totalnya sekitar tiga ratus ribuan, tapi ternyata uang di dompetnya hanya ada seratus ribu. Dia minta izin gue untuk ke ATM sebentar, semua belanjaan dititipkan ke gue. Tentu saja gue iyakan.

Gue tunggu setengah jam, satu jam, satu jam setengah, kok gak balik-balik. Gue yang tadinya nunggu di luar toko, biar bisa bantuin si Mbak ngangkut belanjaannya begitu dia balik dari ATM, kepikiran masuk ke dalam toko untuk ngecek handphone, soalnya perasaan jadi gak enak. Eeeh bener dong, hati gue langsung mak nyes begitu ngeliat meja melompong. Laptop yang tadinya ada di atas meja sudah lenyap. Gak cuma laptop, 2 handphone, 1 tablet, dan dompet ikut lenyap. Jadi ketika gue sibuk nyiap-nyiapin barang pesanan dia, eh ternyata si Mbak pembeli itu sibuk ngambilin barang gue yang ada di meja. Gue waktu itu belum punya rekan kerja, jadi di toko hanya ada gue dan pembeli. Gue juga belum berpengalaman tentang apa-apa aja yang mesti diantisipasi dan dicurigai, karena ternyata pas cerita-cerita sama teman-teman yang punya toko, modus semacam itu udah sering. Hadehhh. Bukan cuma laptop dan handphone, isi ATM gue juga diambil. Salah gue sih bikin nomor PIN yang sesuai tanggal lahir, dan di dompet itu ada KTP. Gue punya lima ATM disikat semua. HAHAHAHA.

2

Akhirnya dengan sisa-sisa uang yang ada, gue beli handphone baru yang gak secanggih handphone yang hilang dan satu komputer bekas yang tentu saja jauh tertinggal banget spesifikasinya dari laptop gue yang hilang. Sebetulnya sih butuh banget handphone dan laptop yang menunjang dagangan gue, tapi namanya juga hidup akan selalu ada tantangan. Hehe – gaya banget yaaa. Handphone gue yang sekarang ini kameranya gak secakep yang dulu dan  memory-nya juga gak besar, padahal kan stock foto produk akan nambah terus. Trus komputer gue yang sekarang ini cuma buat ngebuka Photoshop sama Excel aja ga syanggup cyinn. Lemot paraaghh. Lagi pula sebetulnya gue lebih butuh laptop ketimbang komputer, agar mudah dibawa ke mana-mana. Biar gue bisa tetap kerja walaupun lagi gak di toko. Tapi apa daya uang tak sampai.

Waktu terus berjalan, gue tetap harus berdagang meski dengan senjata yang pas-pasan, sambil berharap suatu saat nanti dapet rezeki lebih untuk upgrade handphone dan laptop. Yahhh namanya juga rezeki kan ya, bisa dateng dari mana aja. Siapa tau ASUS VivoBook Pro 15 N580VD yang dilombain ASUS Indonesia adalah rezeki gue. Hehehe. Punya laptop baru, super canggih, dengan tampilan kece. Alamakkkk.

Capture

Mungkin ini yang namanya jatuh cinta dari review yang pertama. Gue langsung kesengsem begitu liat video ulasan dari akun Youtube Bang Radit. Karena masih penasaran, setelah liat video itu gue langsung meluncur baca-baca ulasannya dari link yang dikasih Bang Radit. Dari yang gue baca-baca nih ya, Laptop ASUS VivoBook Pro 15 N580VD tuh ramping banget, cuma 19.2mm dan beratnya cuma 2.2kg. Ajeee gileeeee, mantap, Gan! Jadinya, kalau gue punya laptop ini, bukan cuma gue bisa kerja di mana pun, tapi juga ringkes ngebawanya. Gue juga gak perlu khawatir body laptop akan kenapa-kenapa ketika dibawa-bawa karena ASUS VivoBook Pro 15 N580VD ini terbuat dari alumunium alloy, material yang membuat laptop tahan dari benturan. Bukan cuma bagian LID covernya, tapi area workspace dan keyboardnya juga terbuat dari alumunium alloy.

asasasa

Trus warna laptopnya, kalau dari yang gue liat di Youtube Bang Radit, kalem banget. Jadi kalau dipake di tempat umum kesannya kasual tapi gak kekanak-kanakan. Laptop gue yang ilang itu warnanya hijau tosca. Dulu sih rasanya fun banget, tapi seiring bertambahnya usia jadi berasa gak cocok. Haha.

ASUS VivoBook Pro 15 N580VD juga sudah dilengkapi dengan audio dahsyat dari Harman/Kardon. Bagi anak-anak musik, perangkat Harman/Kardon pasti udah gak asing lagi  karena merupakan salah satu merk perangkat audio terkemuka di dunia. ASUS meletakan dua buah speaker dengan fungsinya yang berbeda-beda. Satu speaker difungsikan untuk bass dan frekuensi sedang, sedangkan speaker lainnya untuk frekuensi sedang sampai tinggi, sehingga laptop ASUS VivoBook Pro 15 N580VD dapat menghasilkan volume yang maksimal namun kualitas suaranya tetap sejernih kristal karena sudah dilengkapi dengan teknologi Smart Amplifier. Teknologi ASUS Smart Ampliefier ini yang membuat  ASUS VivoBook Pro 15 N580VD dapat menghasilkan volume audio 3,2 kali lebih kencang, 2,5 kali lipat lebih nge-bass, 3 kali lebih bertenaga dari notebook ASUS lain, yang belum mengadopsi teknologi tersebut.

Selain itu, ASUS VivoBook Pro 15 N580VD juga didukung grafis Nvidia GTX 1050 series, jadinya pas banget buat gue yang sedang mencoba peruntungan di Youtube. Sudah dua bulan terakhir ini gue nyoba bikin video keliling Bekasi naik sepeda. Gue punya hobi sepedaan, dan gue orang asli Bekasi, jadi kepingin aja ngebuat wisata keliling Bekasi naik sepeda. Halah. Ide besarnya sih gitu, semoga aja kesampaian. Haha. Yang mau liat silakan meluncur akun Youtube gue: cekinggita. Udah ada beberapa video yang gue upload, tapi masih jelek banget. Maklum lah ya, namanya juga pemula.

Yang jadi tantangan terbesar gue adalah komputer gue yang jeleknya keterlaluan. RAM-nya sih udah gue tambahin jadi 6Gb, tapi tetap aja ngadet-ngadet pas ngedit video karena grafisnya jelek. Ya jangankan edit video, yang sebelumnya cuma buka Photoshop dan Excel aja udah ga syanggup, apalagi sekarang mesti nambah Adobe Premiere. Udah gitu, berhubung gue baru belajar ngedit video, jadinya kan gue harus sering-sering liat tutorial di Youtube tuh, nah ini komputer gue gak sanggup. Kalau komputer gue punya mulut, mungkin udah teriak-teriak minta ampun. Haha. Alhasil gue liat tutoriol Youtube di handphone, trus praktekinnya di komputer. Sama sekali gak praktis. Oleh karena itulah, andai saja ASUS VivoBook Pro 15 N580VD ini rezeki gue, wahhhh jelas banget bisa mengakomodir kebutuhan-kebutuhan gue untuk edit gambar/video, nonton Yotube, sampai main game. Ya iyalah, RAM-nya aja udah 8Gb gtu loh, prosesornya juga udah Intel® Core™  yang generasi ke-7 i7-7700HQ. Mantep banget banget kan berarti tenaganya. Mau buat kerja, ngegame yang berat, atau membuka beberapa aplikasi sekaligus mah bukan soal lagi. Hehe. Trus layarnya juga udah yang full HD, dengan storage SSD- 128GB dan HDD 1TB. Goks!

Gimana-gimana, ikutan ngiler kayak gue gak? Belum? Ahelahh, ya udah coba bandingin aja sama laptop-laptop yang kalian punya saat ini, udah pada pakai OS Windows yang ke berapa? Helloww, hari gini belum pakai yang Windows 10? Komputer gue yang sekarang belum juga sih. Haha. Kalau ASUS VivoBook Pro 15 N580VD tentu aja sudah pakai Windows 10 dengan fitur-fiturnya yang paling baru, termasuk Cortana dan Windows Hello. Ada yang gak tau Cortana? Cortana itu virtual assistant semacam Google Now dan Siri, namun hanya tersedia di Windows 10 dan hanya tersedia untuk beberapa negara saja. Loh kenapa tidak di semua negara? Karena Microsoft ingin membuat Cortana dapat menyesuaikan bahasa dan budaya setempat. Sementara Windows Hello adalah fitur dari Windows 10 yang memungkinkan penggunanya untuk login ke dalam Windows dengan menggunakan deteksi jari, oleh karenanya di Laptop ASUS VivoBook Pro 15 N580VD terdapat fitur fingerprint. Jadinya kalau mau unlock tinggal letakan jari di pojok kanan atas touchpad. Ngetik password mah udah gak zamannya lagi. Zaman now laptop udah harus canggih.

Capturesdsdsdsd

Oh ya, ngomong-ngomong, laptop gue yang ilang itu sebetulnya gak butut-butut amat. Relatif canggih pada masanya. Membuka banyak aplikasi secara bersamaan juga bisa, tapi kalau udah agak lama sedikit aja, udah deh tuh berisik banget suara kipasnya. Bagian bawahnya jadi panas banget, makanya dulu gue beli cooler laptop gitu — yang anehnya gak diambil sama si maling padahal saat itu si cooler ada di meja juga. Hahahaha. Ini juga yang menjadi pembeda antara ASUS VivoBook Pro 15 N580VD dengan laptop-laptop canggih di kelasnya, ASUS VivoBook Pro 15 N580VD menggunakan 2 fan yang terpasang di CPU dan GPU, sehingga laptop mendapat pendinginan yang maksimum namun tidak berisik.

CapturedfdfdfCapturesadasdsad

Tidak hanya ketahanan laptop dan tampilan hardware yang menjadi perhatian ASUS, tetapi juga dalemannya. ASUS mengembangkan sebuah software bernama Splendid Technology, TruVivid, dan Tru2Life Video yang membuat ASUS VivoBook Pro 15 N580VD memiliki warna yang lebih kaya, lebih dalam, dan lebih akurat untuk semua jenis konten.

Splendid Technology adalah software yang dirancang untuk mengoptimalkan berbagai kondisi gambar agar tampak lebih hidup, sehingga pas banget buat gue yang kerjaan sehari-harinya mengedit foto dan sedang belajar edit video. Splendid Technology meyajikan empat model layar, yaitu Normal Mode, Eye Care Mode, Vivid Mode, dan Manual Mode, dengan fungsi yang berbeda-beda. Normal Mode, misalnya, cocok untuk bekerja sehari-hari seperti mengedit dokumen atau melihat gambar. Sementara Eye Care Mode dirancang untuk mereduksi cahaya yang masuk ke retina. Pas banget bila ingin menggunakan laptop dalam waktu yang lama. Vivid Mode digunakan untuk mempertajam gambar, yang akan membuat foto tampak lebih hidup. Sedangkan Manual Mode bisa digunakan bila kita ingin mengutak-atik sendiri kecerahan pada layar. Ya ampunn, itu semua gue banget.

Sedangkan TruVivid adalah software yang dikembangkan untuk menyempurnakan kejernihan, kecerahan, dan respon pada layar. Jadi biasanya, pada perangkat pintar zaman sekarang, desainnya tersusun dari empat lapisan yaitu pelindung kaca, panel sentuh, celah udara dan modul LCD, nah dengan teknologi TruVivivd ini, laptop ASUS VivoBook Pro 15 N580VD mengeliminasi dan menggabungkan lapisan-lapisan tersebut sehingga hanya menggunakan pelindung kaca dan panel sentuh serta LCD. Itulah sebabnya tampilan pada VivoBook Pro 15 N580VD lebih jernih. Sementara software ASUS Tru2Life dirancang dengan menggunakan teknologi pengolah gambar terbaru yang biasa terdapat pada perangkat televisi high-end modern, sehingga laptop ASUS VivoBook Pro 15 N580VD menghasilkan gambar video yang mengagumkan.

Fiuhh, gue nulis ini sambil pusing sendiri ngebayanginnya. Andai saja laptop ini rezeki gue, bukan hanya bisa mengakomodir kebutuhan pekerjaan gue selama ini, tetapi juga bisa bikin gue lebih produktif, karena gue bisa sekalian mengembangkan kemampuan yang lain. Bisa sambil belajar ini itu, yang mana sangat tidak memungkinkan gue lakukan dengan menggunakan komputer gue yang sekarang. Selain itu, dikala stres karena kerjaan melanda, gue juga bisa selingi nonton atau main game. Kalau sekadar Youtube sih komputer gue yang sekarang bisa-bisa aja, tapi harus nge-close semua aplikasi atau file kerjaan dulu. Rempong. Sementara kalau mau install game sudah jelas-jelas gak mungkin. Hahaha.

asasas

Udahlah ya, ASUS VivoBook Pro 15 N580VD mah gue banget. Menunjang segala aspek kehidupan gue. Hidup yang kekinian. Karena kan setiap masa ada laptopnya, dan setiap laptop ada masanya. Nah ASUS VivoBook Pro 15 N580VD ini laptop yang masa kini banget. Laptop zaman now. Semoga aja rezeki gue.

Amin.

*semua foto laptop ASUS VivoBook Pro 15 N580VD dan sumber review diambil dari sini

 

Tulisan ini telah dikunjungi sebanyak 1 kali, 564 diantaranya adalah kunjungan hari ini.