Gue Mau Punya Pacar Cantik

Lima tahun lebih menjomblo membuat gue banyak menghayal. Lebih tepatnya, banyak mengharap. Banyak ngarep. Tadinya, gue pikir, gue bakal lebih realistis alias pasrah nerima jodoh yang macam mana aja yang penting Batak Katolik perempuan, eh ternyata yang ada sekarang gue malah makin muluk-muluk. Entah kenapa sekarang malah pinginnya dapet yang, tidak hanya sempurna, tapi superrrr sempurna. Hih!

Pinter, udah pasti. Semua orang pasti berharap punya pacar pinter kan? Gue juga gitu.

Eh tapi enggak juga deng. Kalau bisa sih dapet yang pinter, yang nilai akademiknya bagus, kalau perlu yang pendidikannya tinggi, bahkan bergelar Doktor dari perguruan tinggi ternama, dengan nilai cumlaude pula *Behhh macam cari karyawan aja -_-*.  Tapi kalaupun ternyata dapetnya sama yang nilainya pas-pasan, ya gapapa juga. Gue gak terlalu mendewakan nilai akademik.  Yang penting mah pekerja keras. Males bener dapet pacar yang pemalas. Jangankan untuk jadi pacar, ngeliat orang lain males aja kita pasti gak demen, bahkan meskipun kita gak kenal sama orang itu. Bener dong? Pasti ada kan ya teman-teman kita atau orang di sekitar kita yang pemales. Maunya leha-leha di rumah seakan uang jatoh dari langit barengan sama hujan. Ya gitu deh, gue pingin banget dapet pacar yang pekerja, syukur-syukur pekerja keras. Gigih berusaha untuk hidup. Oh ya, orang yang bekerja keras bukan cuma uang yang mereka dapatkan, tapi pikirannya juga jadi terbuka dan banyak temen. Penting banget punya pacar yang berpikiran terbuka dan dikelilingi banyak teman. Betul? Betul banget lah! Gak enak kan dapet pacar yang kuper. Orang yang kurang bergaul biasanya mudah cemburu, posesif, trus sering negatif thinking. Sahih lho ini.

Pinter dan pekerja keras aja belum cukup, gue juga pingin punya pacar yang baik hati dan gak jayus.

Yoiii, penting lho ini! Gak bisa bayangin gue kalau punya pacar yang culas, pelit, hobi jelek-jelekin orang lain, dan bahkan yang lebih parah lagi punya selera humor yang buruk, alias garing, aka jayus. Arrghh! Pernah sekali menjalin hubungan sama Mba-Mba yang hobinya muter-balikin fakta, duh rasanya ya ampun… Mana kenalnya di komunitas kepemudaan Gereja pulak. Huaahhh. Lega banget rasanya udah gak berhubungan lagi. Dan pernah juga beberapa kali kencan bareng Mba-Mba cakep yang selalu berusaha ngelucu tapi gak pernah lucu sama sekali. Dia ngelucunya maksa, gue ketawanya maksa. Ahelah.. Udah kayak dengerin kuku gesek-gesek styrofoam. Linuuuu!

Pinter √, pekerja keras √, baik hati √, kocak √, apakah udah cukup? Ya belomlahhhh. Setelah inner beauty, sekarang saatnya yang tampak luar.

Dulu jamannya punya pacar, rasanya macam gak ada perempuan cantik di dunia ini, selain pacar sendiri. Elo, elo, elo, dan elo semuanya biasa-biasa aja, kecuali pacar gue. Gituu. Sekarang nih ya, tiap jalan ke mana gitu, tengok kanan – loh kok cantik, tengok kiri – wih cantik ya, noleh belakang – behh cantik anett. Pokoknya dikit-dikit ngeliat Mba-Mba cakep. Entah karena faktor perempuan jaman sekarang pada cantik-cantik semua atau faktor mata gue yang udah lama gak tatap-tatapan mendalam dengan kekasih. Emang sih cantik itu relatif, tapi tetep aja, cantik ya cantik. Cantik itu sedap dipandang. Ya rambutnya, ya matanya, ya hidungnya, ya bibirnya. Pokoknya yang bisa bikin hati mak nyes tiap kali menatap. Pokoknya gue mau punya pacar cantik!

Selain cantik, bentuk tubuh yang proporsional juga jadi dambaan gue. Iya dong ya, bentuk tubuh adalah cara termudah mengidentifikasi apakah orang tersebut sehat atau enggak. Bukan soal tubuhnya harus meliuk-meliuk seperti gitar, juga bukan soal toket atau bokong besar, tapi tentang apakah dia termasuk orang yang menjaga kesehatan dan merawat tubuh atau enggak. Perempuan yang merawat tubuhnya, bukan cuma akan sehat jasmani, tapi badannya juga pasti wangi. Selain itu, perempuan yang merawat tubuhnya dengan baik, mereka juga punya kecenderungan gak akan membiarkan tubuhnya dibalut oleh pakaian yang tidak tepat, alias pasti punya selera berpakaian yang baik. Jadi nih ya, kalau cantik kan udah bawaan lahir tuh, anugerah Tuhan, nah sementara kalau tubuh yang sehat, wangi, dan selera berpakaian yang baik ditentukan oleh diri sendiri. Jadi kalau kita ngeliat ada Mba-Mba yang wajahnya cantik, trus badannya bagus, wangi, dan punya selera berpakaian yang baik, sudah pastilah dia golongan manusia yang mensyukuri anugrah Tuhan. Dia tidak hanya merawat apa yang sudah diberikan Tuhan, tapi juga mempercantiknya. Wihh banget kan yaaa. Mantab jiwa. Harus banget dapat yang kayak gini ini.

Ngomong-ngomong soal mensyukuri anugerah Tuhan, sepertinya punya pacar yang taat beribadah boleh juga sih.

Pasti asyik banget rasanya punya pacar rajin ke Gereja, rajin Rosario, rajin Novena, bahkan kalau bisa yang rutin doa sebelum-sesudah makan dan tidur. Yaaa walaupun sebetulnya gue bukan tipe orang yang ribet soal agama. Gue gak masalah menjalin hubungan dengan orang yang beda agama, tapi ya yang bermasalah tentu saja orang-orang di sekitar gue, termasuk si calon pasangan itu sendiri. Pernah kapan itu, ketika mendengar gue beragama Katolik, eh Mba-Mba cakep berkerudung langsung ngilang gitu aja. Itu Mba-Mba apa Casper cobakk?

Jangankan beda agama. Begitu tau gue tidak bermarga aja banyak Mba-Mba cakep yang mundur. Dalam kasus seperti ini, sebetulnya lebih mending deketin Mba-Mba keturunan Cina, karena dia bisa langsung mundur begitu ngeliat kulit gue yang enggak putih dan mata gue enggak sipit. Gak buang-buang waktu. Ribetnya ya kalau pas kesengsem sama Mba-Mba bermarga. Dia kan pasti agak sungkan nanya nama lengkap gue di awal-awal pertemuan. Jadinya ya gitu, udah makan bareng beberapa kali, jalan ke sana ke sini, main ke rumah, eh ilang begitu aja ketika akhirnya dia nyadar gue orang Jawa. Bahh…

Oleh karenanya, Mba-Mba Jawa Katolik mungkin adalah kunci kali yaa. Jawaban atas semua pencarian gue selama ini. Hahaha. Uopoo coba..  Tapi kalau dipikir-pikir lagi, sebetulnya permasalahannya lebih di gue. Maksudnya, apakah ada Mba-Mba cakep di luar sana yang mau sama gue. Kakakkkaka,

Gue kasih tau aja nih, bagi Mba-Mba cakep di luar sana, yang kepingin dapetin cowo yang penyabar serta penuh kelemah-lembutan, Mas-Mas Jawa Katolik adalah sebenar-benarnya pilihan. Jawa itu kan identik dengan sifat nerimo. Nerimo opo anane. Nerima apa adanya. Tidak neko-neko (aneh-aneh), kalem, eh trus ditambah lagi karakteristik Katolik. Tau dong ya Katolik itu kan terkenal teduh. Tenang. Kasih. Pemaaf. Nah, cowo-cowo macam gini pas nya ya berpasangan dengan Mba-Mba yang merasa dirinya keras kepala. Batu tidak bisa ketemu batu. Laki-laki Jawa Katolik itu selemah-lemahnya pria deh pokoknya. :))))

Coba sekarang tolong bayangin ini: Mba-Mba cakep. Cakepnya terserah kayak gimana. Pevita Pearch cakep. Risty Tagor cakep. Dian Sastro cakep. Chelsea Islan cakep. Briana Simorangkir cakep. Yang jadi ibunya naga di Game of Thrones juga cakep. Sansa dan Arya Stark cakep juga. Ya intinya, cakep mah bebas, mau cakep yang macam gimana, yang penting cakep. Selain cakep, harus pinter juga, pekerja keras, baik hati, humoris, taat beribadah, dan, ya, Jawa Katolik kalau bisa. Bisa bayanginnya? Nah yang kayak gitu itu tolong dikenalin ke gue yaa. Haha. Ribet ya? Haha.

Sebetulnya gak ribet sih. Pasti ada kok Mba-Mba macam gitu. Yang ribet itu, memastikan ada Mba-Mba sesuai kriteria tadi yang mau sama gue, lelaki Jawa Katolik, dengan tinggi 183cm dan berat 87kg (HAHAHA), yang tahun depan usianya menginjak 30 tahun, namun sampai saat tulisan ini tayang masih belum punya kamu, dan juga rumah, serta tabungan yang cukup untuk bikin nikahan sekadar pake tenda dan dangdut, plus hidangan seadanya, di depan rumah.

Kalau kalian liat wajah gue di foto tidak terlihat ganteng, itu bukan karena gue gak fotogenik, tapi emang muka gue gak ganteng aja gitu. Haha. Selain gak ganteng, mata gue juga minus. Yang kanan minus 5, yang kiri minus 3, dan keduanya silinder 2.5. Mata gue gak normal sejak kelas 4 SD, karena gue sering baca buku sambil tiduran dan main game dengan jarak mata – monitor yang tidak semestinya. Kata Bokap Nyokap, gue bisa baca mulai usia 2.5 tahun, jadi gak heran kalau mata gue rusak sejak dini. Dan gak heran juga bila kebiasaan membaca dan nge-game itu membentuk gue menjadi pribadi yang punya daya hayal tinggi dan kreatifitas di atas rata-rata.

Daya hayal dan kreatifitas di atas rata-rata yang barusan gue sebutkan adalah murni pendapat gue semata. Bukan dari hasil tes ilmiah, bukan pendapat orang lain. 100% narsis. Tapi kalau kalian gak percaya, silakan buktikan sendiri. Cobalah sesekali jalan sama gue, lalu rasakan serunya berinteraksi dengan gue dan melihat apa-apa saja yang telah gue buat.

Gue lulus kuliah 3.5 tahun, dengan IPK 3 koma, dan nilai skripsi A, dari universitas yang biasa-biasa aja dan jurusan antah berantah, hanya dengan bermodalkan masuk kelas seadanya, pake kaos – celana jeans sobek-sobek – dan tas selempang kecil macam pencopet. Setelah lulus gue gak sempat menganggur karena langsung bekerja selama 3 minggu sebagai penulis review resto/cafe di perusahaan Malay, lalu pindah ke salah satu Bank Internasional sebagai Corporate Marketing aka sales, tapi hanya bertahan 2 minggu. Setelah itu baru deh gue bekerja lumayan lama, satu setengah tahun, di salah satu perusahaan Telko sebagai Staff Customer Care dalam sebuah program Manejemen Trainiee.

Selama satu setengah tahun bekerja di sana gue mendapatkan 3 lembar sertifikat Best Agent. Semacam penghargaan karyawan terbaik gitu. Gue dapetin 3 bulan berturut-turut setelah teman-teman seangkatan gue pada pindah kantor. Jadi penghargaan itu tidak murni karena gue hebat, tapi lebih kepada teman-teman gue yang hebat-hebat udah pada keluar, trus tinggal gue vs angkatan baru. Ya jelaslah gue menang terus. HAHAHA. Setelah itu gue pindah kerja ke perusahan konsultan sumber daya manusia, yang lebih keren diucapkan pakai bahasa Inggris: Human Resources (HR) Consultant. Gue bekerja 4 tahun lebih dengan job desk yang berganti-ganti tiap tahunnya. Gue pernah memproses hasil tes calon karyawan para klien, nginterview calon karyawannya, pemandu psikotes karyawan negara, sampai ngangkut-ngangkut galon dan meja kantor. Hayahhhh.

Pengalaman kerja yang ndak jelas itu banyak gak enaknya tapi ada bagusnya juga. Setidaknya gue sekarang mampu berkomunikasi formal dengan luar biasa baik – secara lisan maupun tulisan, punya kemampuan analisis dan penyelesaian masalah yang lumayan, tau cara menangani keluhan, tau cara berpromosi, tau cara jualan, dan, yang menurut gue lebih penting lagi adalah, gue paham bagaimana menentukan hal-hal apa saja yang dibutuhkan untuk bisa sukses di sebuah level kerja. Kenapa gue bilang paling penting? Karena saat ini gue sudah tidak menjadi karyawan lagi. Jadi ceritanya sejak awal 2016, gue resmi menjalani karier sebagai wirausahawan. Usahanya sih udah gue rintis sejak pertengahan 2014, tapi gue baru berani menjebloskan diri seutuhnya sebagai wirausahawan setelah satu setengah tahun menjajal bekerja setengah karyawan – setengah wirausaha. Butuh waktu lama untuk mengumpulkan nyali dan sekarang malah agak-agak nyesel. haha :(. Dalam berwirausaha ini, gue masih mengerjakan banyak hal sendirian –  ya namanya juga pemain baru -. Gue melakukan A-Z seorang diri. Nah, kemampuan menentukan apa-apa saja yang dibutuhkan untuk sukses di sebuah level pekerjaan itulah yang gue gunakan untuk…. Ahhhh, malah ribet sendiri. Bingung jelasinnya. Maksudnya tadinya gue mau pamer kemampuan diri, eh malah ribet sendiri. Ya intinya sekarang gue lagi merintis usaha. Progressnya baik, tapi uangnya belum banyak.

Daya hayal dan kreatifitas itu tidak hanya gue gunakan untuk bisa survive di dunia pendidikan dan membiayai kehidupan, tapi juga untuk menghibur orang-orang di sekitar. Bila 100 teman gue dilontarkan pertanyaan tentang bagaimana seorang Anggara Gita, gue yakin ada sekitar 40an teman yang bilang gue kocak. Sisanya bilang gue nyebelin dan belagu. Mungkin bisa aja ada sekitar 10an orang yang bilang gue romantis, kalau pertanyaan itu dilontarkan juga ke mantan-mantan dan perempuan yang pernah deket sama gue.

Gue senang melucu, dan gue yakin itu lucu. Hanya orang dengan daya hayal tinggi dan kreatifitas di atas rata-rata yang mampu melucu, dan konsisten lucu. Gak jayus dan gak garing. Gue pernah juara dua stand up comedy di Gereja lho. Dapet hadiah 500ribu, dan habis dalam setengah jam buat neraktir temen-temen OMK. Sayangnya daya hayal dan kreatifitas itu tidak mengalir ke ranah musik. Suara gue sumbang, trus cuma bisa main gitar alakadarnya, bisa main suling gara-gara diajarin di sekolah pas SD, dan bisa sedikit main harmonika gara-gara terpaksa latian pas SMP untuk EBTA Praktek musik. Gue bawain lagu Please Please Me – The Beatles. Nyanyi, main gitar, sambil harmonika-an. Eh cuma dapet nilai 6.5. HOAM. Walaupun ga canggih bermusik, tapi setidaknya gue bisa bikin puisi. Menurut gue sih bagus, tapi masalahnya, Mba-Mba di luar sana lebih suka dikasih Ferari ketimbang puisi. Gue juga bisa nulis selain puisi. Enggak cakep sih, tapi setidaknya ada beberapa tulisan gue yang dimuat di media cetak dan online. Tentu saja dapat bayaran. Bayaranya tidak seberapa, tapi lumayan bisa bikin followers Twitter gue mencapai ribuan. Haha. Jadi kalau kalian sekarang punya banyak followers Instagram karena kalian ganteng atau cantik atau banyak foto jalan-jalan di tempat-tempat bagus, gue udah lebih dulu punya banyak followers Twitter. Dan – itu – karena –  gue – keren. HAHAHA. Hoekkkkkkkkkkkkk!

Oh ya, walaupun postur gue terhitung tinggi, tapi itu bukan berarti karena gue sering dan jago olahraga lho ya. Gue seneng main bola dan basket, dulu waktu kecil gue rutin berenang, tapi tidak ada satu pun dari cabang olahraga tersebut yang gue kuasai dengan baik. Semuanya cuma buat senang-senang aja dan itu pun zaman dulu. Sekarang udah gak pernah main bola, basket, ataupun berenang. Gue sekarang rutinnya sepedaan, Minggu lalu baru aja sepedaan dari Jatibening ke Bundaran HI. Tapi tetap aja badan gue tidak berotot. Sebagai laki-laki, gue tergolong yang badannya gak gagah. Enggak berotot. Tapi setidaknya masih rajin berolahraga, tidak merokok, dan selalu tersedia Jack D dan wine di kamar.

Ragawi yang jauh dari kata menarik ini coba gue sempurnakan dengan rohani yang lumayan. Pamer rohani sebetulnya agak gimana gitu ya, gak pantes, tapi kan ini biar kalian tertarik sama gue, jadi terpaksa gue jelaskan deh. Gue gak perlu membahas ibadah-ibadah harian macam ke gereja, doa makan – tidur, dll. Gue itu lulusan Asrama Katolik. Hal-hal ritual semacam itu udah mendarah daging bagi anak asrama. Yang mau gue pamerin pastinya lebih keren. Gue pernah  ikut Kursus Evangelisasi Pribadi (KEP) dan kursus Kitab Suci di Gereja Theresia – Menteng, tapi dua-duanya gak lulus gara-gara bosen. HAHA. Gue lumayan tertarik pada hal-hal religi, tapi tidak terpaku pada keimanan sendiri, jadinya gue seneng membaca buku-buku tentang agama-agama di dunia. Kalau kalian pingin diskusi atau dengar hal-hal asyik tentang agama-agama, silakan samperin gue. Karena seneng membaca banyak hal tentang agama, jadinya gue gak fanatik. Semua agama itu sama asyiknya kok. Dan percayalah, gue bisa dengan mudah membuat kalian pindah agama karena – dengan seketika – menyukai agama lain atau tidak lagi mempercayai agama sendiri, apapun agama kalian saat ini. Gue lakukan itu semudah membalikan telapak tangan.

Ini mau promosi tapi kok malah kedengeran nyeremin yhaa :)))))

Apalagi yang ingin kalian dengar tentang gue? Gue rasa cukup ya. Jadi begini: bagi kalian, Mba-Mba, yang merasa sesuai dengan kriteria di atas, atau bagi kalian yang merasa punya teman yang sesuai dengan kriteria di atas, dan merasa mereka pasti mau sama laki-laki seperti yang gue jabarkan di atas, silakan hubungi gue ya.

Anggara Gita

*Tulisan ini dibuat karena tergiur perbincangan antara Hepi dan Iwan di Mall GGP. Mereka belagak mendiskusikan sejumlah nama perempuan untuk dikenalkan ke gue. Kemudian hari Minggu sepekan yang lalu, Hepi nelepon gue hanya nuntuk bilang, “men, tadi gue di gereja St Anna ngeliat cewe cakep bener. Dia bikin acara OMK gitu. Lo daftar gih, sapa tau jodoh. Itu tipe lo banget men.”

Dua sahabat gue pada soktau betttt. Haha

Tulisan ini telah dikunjungi sebanyak 1 kali, 255 diantaranya adalah kunjungan hari ini.

About the Author

cekinggita
Perakit Balon @nf.nellafantasia & peracik kata @kedaikataID

Be the first to comment on "Gue Mau Punya Pacar Cantik"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*