Puisi ‘Orasi Patah Hati’

asasasas

Senang banget akhirnya nyobain baca puisi di depan umum. Naik level, selama ini cuma sok-sokan nulis puisi, dan 25 Januari kemarin bisa sok-sokan bacain puisi karya sendiri.

Jadi makin seneng lagi karena ada 2 orang di sana yang bilang langsung ke gue bahwa puisinya bagus. Hua.

Puisinya gue upload di Youtube. Klik aja di sini kalau mau lihat.

syairnya begini:

ORASI PATAH HATI

Ibukota punya gubernur yang baru, saudara-saudara
yang lama kalah dan masuk penjara
warganya tidak baru
tetap kebanjiran, tetap kesetanan

Dengan kuasa tinggi, anggaran penting dikurangi, pohon ditebangi.
Sungai dinormalisasi, dinaturalisasi, dipuisi, diorasi, basa-basi taiii kucing!

Negara… Negara…
Presidennya masih sama
setelah mengalahkan lawan yang juga sama
Gak heran rakyatnya pun masih sama
Masih kelaparan, masih ketakutan

Lemah lembut bicaranya meraykat tapi tapi rakyat takut berpendapat
Berdikari, berdisiri melarang kanan dan kiri

Ibu pertiwi, apakah kau bahagia?

Kulihat ibu pertiwi
Sedang bersusah hati
Air matanya berlinang
Emas intannya terkenang

Tahun telah berganti, apakah kau masih saja mencintaiku seperti pejabat dan rakyat di masa kampanye, sayang?

Aku tidak, aku tidak
Cinta kuberi cuma-cuma
tanpa jabatan, tanpa jabat tangan

Tahun lalu aku berganti suka demi mendapat restu ibumu?
Pekan depan, kalau tak ada halangan, aku juga akan resmi berganti Tuhan seperti yang papamu inginkan

“Ini tuh untuk keperluan administrasi keluarga dan agama,” jelasmu waktu itu

kau lihat hatiku ini
sedang bersusah hati
air matanya berlinang
Meminta engkau sayang

meminta
cinta yang tanpa pertukaran
yang bahagianya tak sebatas angan-angan

Sialannnnnnnnn!

Tulisan ini telah dikunjungi sebanyak 1 kali, 2 diantaranya adalah kunjungan hari ini.

About the Author

cekinggita
Perakit Balon @nf.nellafantasia & peracik kata @kedaikataID

Be the first to comment on "Puisi ‘Orasi Patah Hati’"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*